Kuliah I’tikaf Malam ke-23 | Amaliyah Ahlul Jannah | Dr. H. Wido Supraha, M.Si.

0
206

Amaliyah Ahlul Jannah
Dr. H. Wido Supraha, M.Si.
Ketua Badan Penyelenggara Perguruan Daarul Uluum PUI Majalengka

Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wa barakaatuh,

Allah SWT tidak ditanya tentang perbuatan-Nya, takdir-Nya dan ketetapan-Nya, namun kitalah, manusia, yang akan ditanya tentang persiapan-persiapan apa yang seharusnya kita lakukan. Firman-Nya dalam surat Al-Anbiya [21] ayat 23:

لَا يُسْـَٔلُ عَمَّا يَفْعَلُ وَهُمْ يُسْـَٔلُوْنَ

Dia (Allah) tidak ditanya tentang apa yang dikerjakan, tetapi merekalah yang akan ditanya.

Sesungguhnya dahulu ada 2 (dua) orang laki-laki dari Muzainah datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Mereka berkata, “Wahai Rasulullah, apa pendapatmu tentang amalan yang dikerjakan orang hari ini dan jerih payah mereka? Apakah itu merupakan sesuatu yang telah ditetapkan untuk mereka dan sesuatu yang telah ditentukan takdirnya sebelumnya? Ataukah itu pada sesuatu yang akan mereka hadapi dari ajaran yang dibawa oleh Nabi mereka dan hujjah tegak untuk mereka?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda sebagaimana riwayat Muslim no. 2650:

لَا، بَلْ شَيْءٌ قُضِيَ عَلَيْهِمْ وَمَضَى فِيهِمْ وَتَصْدِيقُ ذَلِكَ فِي كِتَابِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ: وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَافَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَ

Tidak, bahkan yang telah ditetapkan dan diputuskan untuk mereka.
Pembenaran akan hal itu ada dalam Kitabullah ‘azza wa jalla,
‘Dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya.’”
(QS. Asy-Syams: 7-8)

Sesungguhnya manusia telah diciptakan kelak dimasukkan ke Jannah atau ke Neraka, namun tidak ada yang mengetahuinya kecuali hanya Allah SWT. Oleh karena pengetahuan manusia yang terbatas, maka tidak ada pilihan bagi manusia kecuali terus beramal dan berharap bersama amal-amalnya menjadi sebab layaknya ia masuk ke Jannah. Disebutkan dalam riwayat Abu Dawud no. 4703:

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ خَلَقَ آدَمَ، ثُمَّ مَسَحَ ظَهْرَهُ بِيَمِينِهِ، فَاسْتَخْرَجَ مِنْهُ ذُرِّيَّةً، فَقَالَ: خَلَقْتُ هَؤُلَاءِ لِلْجَنَّةِ وَبِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ يَعْمَلُونَ، ثُمَّ مَسَحَ ظَهْرَهُ فَاسْتَخْرَجَ مِنْهُ ذُرِّيَّةً، فَقَالَ خَلَقْتُ هَؤُلَاءِ لِلنَّارِ، وَبِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ يَعْمَلُونَ

Sesungguhnya Allah ‘azza wa jalla menciptakan Adam, lalu Dia mengusap punggungnya dengan tangan kanan-Nya, dan mengeluarkan darinya sejumlah keturunannya. Allah berfirman, ‘Aku telah menciptakan mereka untuk dimasukkan ke dalam surga dengan amalan penduduk surga, dan mereka pun mengamalkannya.’ Kemudian Allah mengusap punggungnya lagi, lalu mengeluarkan darinya sejumlah keturunannya, dan Allah berfirman, ‘Aku telah menciptakan mereka untuk neraka dengan amalan penduduk neraka, dan mereka pun mengamalkannya.’

Mendengarkan penjelasan di atas, ada seorang laki-laki bertanya, ‘Wahai Rasulullah, lantas apa gunanya beramal?’ Maka Rasulullah SAW pun menjawab:

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ إِذَا خَلَقَ الْعَبْدَ لِلْجَنَّةِ اسْتَعْمَلَهُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَمُوتَ عَلَى عَمَلٍ مِنْ أَعْمَالِ أَهْلِ الْجَنَّةِ، فَيُدْخِلَهُ بِهِ الْجَنَّةَ، وَإِذَا خَلَقَ الْعَبْدَ لِلنَّارِ اسْتَعْمَلَهُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى يَمُوتَ عَلَى عَمَلٍ مِنْ أَعْمَالِ أَهْلِ النَّارِ، فَيُدْخِلَهُ بِهِ النَّارَ

Sesungguhnya Allah ‘azza wa jalla apabila menciptakan seorang hamba untuk Jannah, maka Allah menjadikannya beramal dengan amalan penduduk surga, hingga ia mati dalam keadaan beramal dengan amalan-amalan penduduk surga, lalu ia dimasukkan ke dalam surga dengan amalan tersebut.
Dan apabila Allah menciptakan seorang hamba untuk neraka, maka Allah menjadikannya beramal dengan amalan penduduk neraka, hingga ia mati dalam keadaan mengamalkan amalan penduduk neraka, lalu ia dimasukkan ke dalam neraka dengan amalan tersebut.’

Maka dalam hal ini, Rasulullah SAW menjelaskan bahwa setiap manusia di dunia akan terlihat dimudahkan menuju apa yang ditakdirkan baginya, sebagaimana riwayat al-Bukhari no. 7551:

يَا رَسُولَ اللَّهِ، فِيمَا يَعْمَلُ الْعَامِلُونَ،
قَالَ: كُلٌّ مُيَسَّرٌ لِمَا خُلِقَ لَهُ

“Wahai Rasulullah, lantas untuk apa orang-orang yang beramal melakukan amalan mereka?”
Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Setiap orang akan dimudahkan (menuju jalan) penciptaannya.”

@widosupraha

Akankah Allah panggil kita ke Jannah melalui pintu Ar Rayyan?

♬ original sound – widosupraha – widosupraha

Oleh karenanya, perhatikanlah, khawatirlah dan bersungguh-sungguhlah menjadikan amalan terakhir kita di dunia sebagai amalan Ahli Jannah, karena seseorang itu dilihat pada akhirnya. Dahulu, di masa Rasulullah SAW, terdapat seseorang yang terlihat sebagai seorang Mujahid yang tangguh, namun ia mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri. Padahal, kita ketahui bersama, bunuh diri adalah amalah yang sangat dibenci Allah SWT dan Rasul-Nya. Disebutkan dalam riwayat al-Bukhari no. 6493:

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِىِّ قَالَ نَظَرَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – إِلَى رَجُلٍ يُقَاتِلُ الْمُشْرِكِينَ ، وَكَانَ مِنْ أَعْظَمِ الْمُسْلِمِينَ غَنَاءً عَنْهُمْ فَقَالَ « مَنْ أَحَبَّ أَنْ يَنْظُرَ إِلَى رَجُلٍ مِنْ أَهْلِ النَّارِ فَلْيَنْظُرْ إِلَى هَذَا » . فَتَبِعَهُ رَجُلٌ فَلَمْ يَزَلْ عَلَى ذَلِكَ حَتَّى جُرِحَ ، فَاسْتَعْجَلَ الْمَوْتَ . فَقَالَ بِذُبَابَةِ سَيْفِهِ ، فَوَضَعَهُ بَيْنَ ثَدْيَيْهِ ، فَتَحَامَلَ عَلَيْهِ ، حَتَّى خَرَجَ مِنْ بَيْنِ كَتِفَيْهِ . فَقَالَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – « إِنَّ الْعَبْدَ لَيَعْمَلُ فِيمَا يَرَى النَّاسُ عَمَلَ أَهْلِ الْجَنَّةِ ، وَإِنَّهُ لَمِنْ أَهْلِ النَّارِ ، وَيَعْمَلُ فِيمَا يَرَى النَّاسُ عَمَلَ أَهْلِ النَّارِ وَهْوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ ، وَإِنَّمَا الأَعْمَالُ بِخَوَاتِيمِهَا »

Sahl bin Sa’ad As-Sa’idi berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melihat ada yang membunuh orang-orang musyrik dan ia merupakan salah seorang prajurit muslimin yang gagah berani. Namun anehnya beliau malah berujar, “Siapa yang ingin melihat seorang penduduk neraka, silakan lihat orang ini.” Kontan seseorang menguntitnya, dan terus ia kuntit hingga prajurit tadi terluka dan ia sendiri ingin segera mati (tak kuat menahan sakit, pen.). Lalu serta merta, ia ambil ujung pedangnya dan ia letakkan di dadanya, lantas ia hunjamkan hingga menembus di antara kedua lengannya.
Selanjutnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh ada seorang hamba yang menurut pandangan orang banyak mengamalkan amalan penghuni surga, namun berakhir menjadi penghuni neraka. Sebaliknya ada seorang hamba yang menurut pandangan orang melakukan amalan-amalan penduduk neraka, namun berakhir dengan menjadi penghuni surga. Sungguh amalan itu dilihat dari akhirnya.”

Maka secara tegas Rasulullah SAW sebagaimana riwayat al-Bukhari no. 6607 menyatakan:

وَإِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالْخَوَاتِيمِ

“Sesungguhnya setiap amalan tergantung pada akhirnya.”

Berdasarkan prinsip di atas, hendaknya kita tidak menjadi orang-orang yang mudah kagum dan takjub kepada orang lain sampai kita melihat amalan orang tersebut di akhir hayatnya. Dalam banyak riwayat disebutkan:

لاَ عَلَيْكُمْ أَنْ لاَ تُعْجَبُوا بِأَحَدٍ حَتَّى تَنْظُرُوا بِمَ يُخْتَمُ لَهُ فَإِنَّ الْعَامِلَ يَعْمَلُ زَمَاناً مِنْ عُمْرِهِ أَوْ بُرْهَةً مِنْ دَهْرِهِ بِعَمَلٍ صَالِحٍ لَوْ مَاتَ عَلَيْهِ دَخَلَ الْجَنَّةَ ثُمَّ يَتَحَوَّلُ فَيَعْمَلُ عَمَلاً سَيِّئاً وَإِنَّ الْعَبْدَ لِيَعْمَلُ الْبُرْهَةَ مِنْ دَهْرِهِ بِعَمَلٍ سَيِّئٍ لَوْ مَاتَ عَلَيْهِ دَخَلَ النَّارَ ثُمَّ يَتَحَوَّلُ فَيَعْمَلُ عَمَلاً صَالِحاً وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدٍ خَيْراً اسْتَعْمَلَهُ قَبْلَ مَوْتِهِ ». قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَكَيْفَ يَسْتَعْمِلُهُ قَالَ « يُوَفِّقُهُ لِعَمَلٍ صَالِحٍ ثُمَّ يَقْبِضُهُ عَلَيْهِ

“Janganlah kalian terkagum dengan amalan seseorang sampai kalian melihat amalan akhir hayatnya. Karena mungkin saja seseorang beramal pada suatu waktu dengan amalan yang shalih, yang seandainya ia mati, maka ia akan masuk surga. Akan tetapi, ia berubah dan mengamalkan perbuatan jelek. Mungkin saja seseorang beramal pada suatu waktu dengan suatu amalan jelek, yang seandainya ia mati, maka akan masuk neraka. Akan tetapi, ia berubah dan beramal dengan amalan shalih. Oleh karenanya, apabila Allah menginginkan satu kebaikan kepada seorang hamba, Allah akan menunjukinya sebelum ia meninggal.” Para sahabat bertanya,
“Apa maksud menunjuki sebelum meninggal?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Yaitu memberikan ia taufik untuk beramal shalih dan mati dalam keadaan seperti itu.”
(HR. Ahmad, 3: 120, 123, 230, 257 dan Ibnu Abi ‘Ashim dalam As-Sunnah 347-353 dari jalur dari Humaid, dari Anas bin Malik)

Secara umum prinsip besar dari sebuah amaliyah disebut amaliyah ahli Jannah adalah amaliyah yang dibangun dengan: 1) Memadukan antara iman dan amal shalih; 2) Berorientasi Jannah; 3) Berorientasi Meningkatkan Taqwa dan Menyempurnakan Akhlak Mulia; 4) Meminta Taufiq-Nya agar dimudahkan mengamalkannya; 5) Merawat amal yang telah dikumpulkan agar tidak hilang; 6) Mengharapkan rahmat dan fadhilah-Nya.

1. Memadukan antara iman dan amal shalih

Amaliyah ahli Jannah adalah amaliyah yang dilakukan oleh orang-orang yang beriman. Oleh karenanya, tidak disebut amaliyah jika tidak dilakukan oleh orang-orang yang beriman, atau tidak sempurna keimanan seseorang sebelum ia beramal shalih. Terdapat beberapa ayat-ayat Al-Qur’an al-Karim yang menegaskan akan hal ini.

اِنَّ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَانَتْ لَهُمْ جَنّٰتُ الْفِرْدَوْسِ نُزُلًا ۙ خٰلِدِيْنَ فِيْهَا لَا يَبْغُوْنَ عَنْهَا حِوَلًا

107.  Sungguh, orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, untuk mereka disediakan surga Firdaus sebagai tempat tinggal, 108.mereka kekal di dalamnya, mereka tidak ingin pindah dari sana.
(Q.S. Al-Kahfi [18] ayat 108-109)

وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللهِ وَيَعْمَلْ صَالِحًا يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا قَدْ أَحْسَنَ اللهُ لَهُ رِزْقًا

“Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan mengerjakan amal yang saleh niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah memberikan rezeki yang baik kepadanya.”
(QS. Ath-Thalaq [65] ayat 11)

2. Berorientasi Jannah

Jannah adalah salah satu alasan besar kenapa orang-orang beriman bersemangat dalam beramal. Oleh karenanya, yakinlah saat kita meminta Jannah, jangan dengan penuh keraguan. Bahkan, Rasulullah SAW mendorong kita untuk meminta Jannah Firdaus karena Jannah inilah Jannah yang paling utama dan paling tinggi. Tidak ada di atasnya kecuali ‘Arsy ar-Rahman, sebagaimana riwayat al-Bukhari no. 7423:

إِنَّ فِى الْجَنَّةِ مِائَةَ دَرَجَةٍ أَعَدَّهَا اللَّهُ لِلْمُجَاهِدِينَ فِى سَبِيلِهِ ، كُلُّ دَرَجَتَيْنِ مَا بَيْنَهُمَا كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ ، فَإِذَا سَأَلْتُمُ اللَّهَ فَسَلُوهُ الْفِرْدَوْسَ ، فَإِنَّهُ أَوْسَطُ الْجَنَّةِ وَأَعْلَى الْجَنَّةِ ، وَفَوْقَهُ عَرْشُ الرَّحْمَنِ ، وَمِنْهُ تَفَجَّرُ أَنْهَارُ الْجَنَّةِ

“Sesungguhnya di surga itu ada 100 tingkatan yang telah Allah janjikan bagi para mujahid di jalan Allah. Jarak antara dua tingkatan adalah bagaikan jarak antara langit dan bumi. Jika kalian ingin meminta pada Allah, mintalah surga Firdaus. Surga Firdaus adalah surga yang paling utama dan paling tinggi, di atasnya adalah ‘Arsy Ar-Rahman, darinya pula mengalir sungai surga.”

3. Berorientasi Meningkatkan Taqwa dan Menyempurnakan Akhlak Mulia

Tujuan besar Islam adalah agar terlahir orang-orang beriman yang berakhlakul karimah, berakhlak terpuji dan termulia. Takwa dan akhlak mulia adalah perpaduan amal yang banyak memasukkan mukmin ke Jannah, sebaliknya lidah dan kemaluan adalah dua bagian dari jasad yang banyak memasukkan manusia ke neraka. Dalam riwayat Tirmidzi no. 2004 dan Ibn Majah no. 4246:

سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- عَنْ أَكْثَرِ مَا يُدْخِلُ النَّاسَ الْجَنَّةَ فَقَالَ « تَقْوَى اللَّهِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ ». وَسُئِلَ عَنْ أَكْثَرِ مَا يُدْخِلُ النَّاسَ النَّارَ فَقَالَ « الْفَمُ وَالْفَرْجُ »

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya mengenai perkara yang banyak memasukkan seseorang ke dalam surga, beliau menjawab, “Takwa kepada Allah dan berakhlak yang baik.” Beliau ditanya pula mengenai perkara yang banyak memasukkan orang dalam neraka, jawab beliau, “Perkara yang disebabkan karena mulut dan kemaluan.”

4. Meminta Taufiq-Nya agar dimudahkan mengamalkannya

Taufiq dari Allah SWT adalah kehendak-Nya yang membuat orang-orang yang hari ini terlihat tidak beriman atau kafir sebelum wafatnya kemudian bertaubat, beristighfar dan masih sempat melakukan amal-amal shalih. Dalam riwayat yang telah disebutkan di atas, dijelaskan masalah ini. Oleh karenanya, janganlah seorang mukmin merasa berada dalam zona nyaman (comfort zone) hanya karena telah benyak beramal. Sebaliknya, jangan mudah menjustifikasi manusia yang hari ini belum beriman, karena kita tidak pernah mengetaui akhir dari kehidupan kita masing-masing.

يُوَفِّقُهُ لِعَمَلٍ صَالِحٍ ثُمَّ يَقْبِضُهُ عَلَيْهِ

Yaitu Memberikannya taufik untuk beramal shalih dan mati dalam keadaan seperti itu.

5. Merawat amal yang telah dikumpulkan agar tidak hilang

Ingatkah kita tentang siapakah orang-orang yang bangkrut dalam Islam? Mereka digelari dengan al-muflis. Orang-orang yang bangkrut dalam pandangan hidup Islam bukanlah orang-orang yang malas beramal. Mereka justru orang-orang yang rajin beramal, tapi tidak mampu merawat amal-amal mereka, sehingga kelak mereka tercatat memiliki dosa padahal ia tidak pernah melakukan dosa tersebut hanya karena begitu banyaknya dosa-dosa kepada sesama manusia yang ia lakukan dengan lisan dan tangannya. Dalam riwayat Muslim no. 6744 dan Ahmad no. 8029, Rasulullah SAW pernah bertanya kepada para sahabatnya:

أَتَدْرُونَ مَنِ الْمُفْلِسُ قَالُوا الْمُفْلِسُ فِينَا مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا مَتَاعَ فَقَالَ إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي مَنْ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلَاةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ

“Tahukah kalian siapa muflis (orang yang bangkrut) itu?”
Para sahabat menjawab, ”Muflis (orang yang pailit) itu adalah yang tidak mempunyai uang maupun harta benda.”
Kemudian Nabi ﷺ menjelaskan, “Muflis (orang yang bangkrut) dari umatku ialah, orang yang datang pada hari Kiamat membawa (pahala) shalat, puasa dan zakat, namun (ketika di dunia) dia telah mencaci dan (salah) menuduh orang lain, makan harta, menumpahkan darah dan memukul orang lain (tanpa hak). Maka orang-orang itu akan diberi pahala dari kebaikan-kebaikannya. Jika telah habis kebaikan-kebaikannya, maka dosa-dosa mereka akan ditimpakan kepadanya, kemudian dia akan dilemparkan ke dalam neraka”.

6. Mengharapkan rahmat dan fadhilah-Nya

Seseorang masuk Islam karena amal-amalnya. Hal ini jelas disebutkan dalam beberapa ayat-Nya, misalkan:

ادْخُلُوا الْجَنَّةَ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

“Masuklah kamu ke dalam surga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan”.
(QS. An-Nahl [16] ayat 32)

وَتِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

“Dan itulah surga yang diwariskan kepada kamu disebabkan amal-amal yang dahulu kamu kerjakan.”
(QS. Az-Zukhruf [43] ayat 72)

Rombongan DPP PUI diwakili Sekjend dan rengrengan, dan DPD PUI Kabupaten Tasikmalaya dan rengrengan.

Namun, pahamilah bahwa seluruh amal-amal kita, pada hakikatnya sekedar mengundang sebab-sebab turunnya rahmat dan fadhilah Allah SWT. Hal ini karena pada akhirnya, Allah SWT akan menetapkan, siapakah di antara orang-orang yang beramal itu yang ia pilih masuk ke Jannah-Nya. Bahkan Rasulullah SAW pun sebagai teladan dalam amaliyah ahli Jannah, tetap pada akhirnya terpilih ke Jannah karena rahmat dan fadhilah Allah SWT. Diriwayatkan oleh al-Bukhari no. 5673 dan Muslim no. 2816:

أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم –
يَقُولُ « لَنْ يُدْخِلَ أَحَدًا عَمَلُهُ الْجَنَّةَ » . قَالُوا وَلاَ أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ
قَالَ « لاَ ، وَلاَ أَنَا إِلاَّ أَنْ يَتَغَمَّدَنِى اللَّهُ بِفَضْلٍ وَرَحْمَةٍ

Sesungguhnya Abu Hurairah berkata, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amal seseorang tidak akan memasukkan seseorang ke dalam surga.” “Engkau juga tidak wahai Rasulullah?”, tanya beberapa sahabat. Beliau menjawab, “Aku pun tidak. Itu semua hanyalah karena karunia dan rahmat Allah.”

Dengan demikian proses berpikir yang diwariskan kepada kita adalah:
1. Mohonlah taufiq dan ridha-Nya;
2. Bersemangatlah dalam beramal shalih menuju Jannah;
3. Mohonlah agar terpilih mendapatkan rahmat dan fadhilah-Nya berupa Jannah

Apa sajakah amaliyah ahli Jannah? Tentunya jika kita mengikuti seluruh perintah Allah SWT dalam Al-Qur’an dan bimbingan Rasulullah SAW dalam As-Sunnah, kita mendapatkan kelengkapannya. Di antara yang dapat kita ambil sebagai contoh dari Al-Qur’an adalah 6 amalan mendapatkan Surga Firdaus sebagaimana disebutkan dalam surat Al-Mukminun [23] ayat 1-11, dan dari As-Sunnah kita mendapatkan teladan amalan Sayyidina Abu Bakar radhiyallaahu Ta’ala ‘anhu.

Menurut surat al-Mukminun [23] ayat 1-11 terdapat 6 (enam) amalan mendapatkan Surga Firdaus yakni: 1) Menikmat shalat dengan khusyuk; 2) Meninggalkan segala sesuatu yang tidak bermanfaat bagi Akhirat kita; 3) Bersegera mengeluarkan Zakat setelah jatuh haul dan nishab, termasuk zakat Fitrah khusus di bulan Ramadhan; 4) Menjaga amanah dan janji, tidak berkhianat; 5) Menjaga kemaluan selama hidup kecuali pada apa yang Allah berkahi; dan 6) Menjaga waktu-waktu shalat kita karena sejatinya hidup adalah menunggu waktu shalat. Allah SWT berfirman:

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ (1) الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ (2) وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ (3) وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ (4) وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ (5) إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ (6) فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ (7) وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ (8) وَالَّذِينَ هُمْ عَلَى صَلَوَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ (9) أُولَئِكَ هُمُ الْوَارِثُونَ (10) الَّذِينَ يَرِثُونَ الْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ (11)

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,
(yaitu) orang-orang yang khusyu’ dalam shalatnya,
dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,
dan orang-orang yang menunaikan zakat,
dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,
kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki[994]; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa.
Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.
Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.
dan orang-orang yang memelihara shalatnya.
Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi,
(yakni) yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.

Sayyidina Abu Bakar r.a. terbiasa banyak beramal di pagi hari. Ia pernah mengumpulkan minimal 4 (empat) amalan yang kemudian ditetapkan Rasulullah SAW sebagai amalan ahli Jannah. Disebutkan dalam riwayat Muslim no. 1028:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ أَصْبَحَ مِنْكُمْ الْيَوْمَ صَائِمًا قَالَ أَبُو بَكْرٍ أَنَا قَالَ فَمَنْ تَبِعَ مِنْكُمْ الْيَوْمَ جَنَازَةً قَالَ أَبُو بَكْرٍ أَنَا قَالَ فَمَنْ أَطْعَمَ مِنْكُمْ الْيَوْمَ مِسْكِينًا قَالَ أَبُو بَكْرٍ أَنَا قَالَ فَمَنْ عَادَ مِنْكُمْ الْيَوْمَ مَرِيضًا قَالَ أَبُو بَكْرٍ أَنَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا اجْتَمَعْنَ فِي امْرِئٍ إِلَّا دَخَلَ الْجَنَّةَ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya (kepada para sahabat), “Siapakah di antara kalian yang pada hari ini berpuasa?” Abu Bakar berkata, “Saya.”
Beliau bertanya lagi, “Siapakah di antara kalian yang hari ini sudah mengiringi jenazah?” Maka Abu Bakar berkata, “Saya.”
Beliau kembali bertanya, “Siapakah di antara kalian yang hari ini memberi makan orang miskin?” Maka Abu Bakar mengatakan, “Saya.”
Lalu beliau bertanya lagi, “Siapakah di antara kalian yang hari ini sudah mengunjungi orang sakit.” Abu Bakar kembali mengatakan, “Saya.”
Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda, “Tidaklah ciri-ciri itu terkumpul pada diri seseorang melainkan dia pasti akan masuk surga.”

Rasulullah SAW juga pernah mengingatkan kita agar tidak meremehkan amalan yang begitu mudah dilakukan setiap hari, yakni berdzikir bakda Shalat Fardhu dan sebelum tidur.

 وَرَوَيْنَا فِيْ سُنَنِ أَبِيْ دَاوُدَ وَالتَّرْمِذِيْ وَالنَّسَائِيْ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ خَصْلَتَانِ أَوْخَلَّتَانِ لَايُحَافِظُ عَلَيْهِمَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ إِلَّا دَخَلَ الْجَنَّةَ هُمَا يَسِيْرٌ وَمَنْ يَعْمَلُ بِهِمَا قَلِيْلٌ يُسَبِّحُ اللهَ تَعَالَى دُبُرَ كُلِّ صَلَاةٍ عَشْرًا وَيَحْمَدُ عَشْرًا وَيُكَبِّرُ عَشْرًا فَذَالِكَ خَمْسُوْنَ وَمِائَةٌ بِاللِّسَانِ وَأَلْفٌ وَخَمْسُمِائَةٍ فِي الْمِيْزَانِ وَيُكَبِّرُ أَرْبَعًا وَثَلَاثِيْنَ إِذَا أَخَذَ مَضْجَعَهُ وَيَحْمَدُ ثَلَاثًا وَثَلَاثِيْنَ وَيُسَبِّحُ ثَلَاثًا وَثَلَاثِيْنَ فَذَالِكَ مِائَةٌ بِاللِّسَانِ وَأَلْفٌ بِالْمِيْزَانِ

Disebutkan dalam kitab sunan Abi Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa’i, dari ‘Abdillah bin ‘Umar radliyallahu ‘anhuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda, “Terdapat dua perkara jika seorang Muslim menjaganya maka akan masuk surga. Dua perkara itu mudah tapi sedikit orang yang menjalankan. Yaitu membaca tasbih, tahmid, dan takbir, masing-masing 10 kali setiap selesai shalat fardhu. Jika ditotal jumlah bacaannya adalah 150 kali dalam ucapan dan 1.500 kebaikan dalam timbangan amal. Membaca takbir 34 kali, tahmid dan tasbih masing-masing 33 kali menjelang tidur. Jika ditotal menjadi 100 kali dalam ucapan dan 1.000 kebaikan dalam timbangan.”

Seorang ayah atau kakek, insya Allah, akan dikumpulkan bersama anak dan cucu-nya, selama ia terlibat dalam hidupnya, menginternalisasikan iman ke dalam jiwa mereka. Hal ini sebagaimana firman Allah SWT dalam surat Ath-Thur [52] ayat 21:

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُمْ بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُمْ مِنْ عَمَلِهِمْ مِنْ شَيْءٍ ۚكُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ

“Dan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya.”

Sebagai penutup, meski kita tidak mengetahui apakah kita ini ditakdirkan masuk ke Jannah atau ke Neraka (kita berlindung kepada Allah SWT), maka Allah SWT telah memerintahkan kepada kita untuk bersemangat meraih ampunan-Nya dan Jannah-Nya, sebagaimana surat Al-Hadid [57] ayat 21:

سَابِقُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ آَمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ

“Berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Rabbmu dan surga yang lebarnya selebar langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai karunia yang besar.”

Seluruh kelelahan yang lillah kita hadirkan dan selepasnya kita bertawakkal kepada Allah SWT. Allah SWT berfirman dalam surat At-Takwir [81] ayat 29:

وَمَا تَشَاءُونَ إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ
 رَبُّ الْعَالَمِينَ

“Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Rabb semesta alam.”

Disarikan oleh Al Ustadz Andi Suhandi, S.Si., M.Pd.I.

 https://www.instagram.com/p/CaJZIOKr3ja/
🐦 twitter.com/daarululuum1911
🌐 https://daarul-uluum.sch.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here